Daftar Perintah Dasar Pengaturan Jaringan Komputer

Perubahan internet sungguh sangat cepat dan karena alasan itu, melihat kembali ke dasar-dasar sebuah pengetahuan sangat penting sebelum kita salah mengerti. Seperti yang Anda ketahui, internet tidak lebih dari kumpulan jaringan komputer yang saling berhubungan. Dalam posting ini saya akan menampilkan daftar perintah dasar pengaturan jaringan komputer. Bahkan jika Anda belum pernah menggunakan salah satu dari perintah ini sebelumnya, akan sangat berguna untuk mengetahui perintah-perintah ini. Seperti biasa, meningkatkan pengetahuan adalah cara yang lebih baik untuk mencapai tujuan Anda.

Untuk menjalankan perintah ini, buka command prompt: Klik [Start] dan kemudian klik [Run…} (atau tekan Windows key + R). setelah itu, ketik [cmd] dan tekan [Enter]. Setlah jendela hitam prompt muncul, inilah perintah-perintah yang dapat Anda gunakan;

  • “Arp –a” (dalam praktek penulisan harus tanpa tanda petik). Alat ini menangani resolusi IP ke alamat fisik. Perintah memberikan daftar IP dan alamat fisik pada jaringan lokal Anda.
  • “ipconfig /all”. Ini adalah tool jaringan utama. Digunakan tanpa parameter dan hanya memberikan informasi dasar tentang jaringan Anda. Didalamnya berisi semua parameter, informasi yang lebih rinci tentang DNS, DHCP, dan pengaturan jaringan lainnya. 
  • “ipconfig /renew”. Perintah ini memperbaharui IP server DHCP yang telah ditentukan untuk komputer Anda. Ini adalah perintah yang digunakan Windows ketika memberitahu Anda bahwa ia sedang mencoba untuk memecahkan masalah pada jaringan.
  • “ipconfig /flushdns”. Komputer Anda memiliki tabel dengan nama komputer dan alamat IP yang berhubungan. Perintah ini akan menghapus semua entri pada tabel tersebut. Ini sangat berguna jika Anda mengubah DNS server Anda.
  • “ipconfig /displaydns”. Perintah ini menampilkan isi tabel yang kita bicarakan sebelumnya.
  • –         “netstat –nab”. Dengan perintah dasar ini, Anda dapat mengetahui setiap port terbuka di komputer Anda dan port terbuka yang memiliki eksekutable. Pada Windows 7 perintah ini membutuhkan hak akses Administrasi sehingga harus dijalankan sebagai administrator.
  • ”netstat –r”. Menampilkan tabel routing.
  • “ping”. Cara termudah untuk mengetahui jika ada salah satu komputer terhubung ke jaringan Anda.
  • “tracert”. Menginformasikan tentang rute ke host remote. Masalah tentang tracert adalah bahwa tracert menggunakan port tertentu yang dapat diblokir di rute. Jika Anda ingin tahu apakah Anda dapat membuat sambungan antara Anda dan gunakan port router:
  • “pathping”. Sebuah versi tracert yang lebih baik yang memberikan Anda statika tentang paket hilang dan latency.
  • “nslookup”. Dengan tool ini Anda dapat memeriksa server DNS Anda. Sebagai contoh, bayangkan Anda mengalami masalah dengan DNS saat ini dan tidak dapat memasuki address http://agussale.com. Anda dapat mengujinya dengan nslookup dan menggunakan server DNS lain untuk mencoba menyelesaikan address. Program ini dapat menginformasikan tentang nama PC dan alamat IP yang diberikan.

CATATAN ; Dalam penulisan harap diperhatikan bahwa penulisan perintah bagian pertama selalu diantarai dengan jarak satu spasi. Contoh ; ada jarak satu spasi antara “ipconfig” dengan tanda slash “/” sehingga ditulis seperti ini ipconfig[spasi] /” dan seterusnya. Ada banyak lagi perintah sebagai lanjutan dari perintah diatas, tetapi sesuai misi kita maka kita hanya membahas yang dasar saja.

About bagusware

Aku adalah aku, dan kamu adalah kamu... Aku dan kamu pasti bisa...

Posted on 5 Desember 2010, in Jaringan Komputer. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: